Slow Motion Moment


Pernah nggak sih mengalami adegan slow motion?
Kayak di film-film gitu. Tiba-tiba waktu terasa lebih lambat. Ditambah pikiran nggak tau kemana larinya, pening berat, mata berkunang-kunang, meriang, hidung tersumbat…. Maaf nyasar. Balik ke topik awal.
Slow motion momen saya alami pada tanggal

28 Februari 2012 (setelah kejadian The Silly Birthday)

 

Udah jadi rutinitas saya setiap hari selasa pulang sekolah les matematika ke rumah salah satu guru. Karena saya udah bongkar seluruh tong sampah di sekolah nyari makan siang hasilnya nihil, saya memilih mencari menu makan siang di kantin bareng Atul-_-

Sebagai siswa smanba yang rajin menabung, saya cuma pesan mie instan dan segelas es Nutri Cetit di warungnya Mbak Nurul. Hehehe…
Mbak Nurul ini punya dua orang anak nakal, Nazar dan Mamat. Mereka ini kelakuannya udah berasa ngalahin tuyul abis. Meskipun saya nggak pernah ketemu tuyul, yang penting mereka nakal banget kayak tuyul. Oke, dari sini kelihatan banget sotoy nya-_-

Sambil menunggu pesenan datang, saya mengeluarkan handphone Nokia jadul saya. Yang kuning layarnya kayak pisang, tau kan-_- Eh pas lagi asyik sms-an sama Pak Prayit (jediak bohong ding:D), tiba-tiba anaknya Mbak Nurul yang paling kecil, Nazar (panggil aja Tuyul 2), ngerebut paksa hape jadul tersebut. Saya langsung kaget.

Si cantik          : Heh, mau ngapain?
Tuyul 2            : Pinjem!

Dalam hati saya ngok banget. Punya hak apa nih tuyul minjem hape saya? Jelek-jelekl gini hape saya kan masih laku juga kalau dijual. Mana minjemnya maksa banget, lagi!

Tuyul 2 terus narik-narik hape saya, padahal saya lagi sms-an sama Dita masalah tugas sosiologi. Refleks saya berikan hape Samsung saya yang lagi nganggur karena, saya eman-eman. Toh dia masih kecil, mana bisa buka hape yang udah saya lock.
Hm btw tuyul zaman sekarang nggak bodo-bodo amat ya. Ternyata Tuyul 2 bisa buka lock dan muter lagu. Saya biarin aja soalnya dia anteng banget.

Tiba-tiba ada nada sms di hape yang dipegang Tuyul 2. Saya langsung bergerak mendekati target *jiah* dan meminta hape saya. Ehh, tuh tuyul 2 malah nggak mau nyerahin hape saya. Ngok banget sumpah-____-
Akhirnya terjadilah perebutan sengit antara saya dengan Tuyul 2. Sulit banget ngerebut kembali tuh hape. Mana si Tuyul 2 gesit banget hinggap ke sana kemari. Saya yang ngejar sampai berbusa sangking parahnya.

Jelas banget perbandingannya. Si Tuyul 2 kecil, saya besar. Tuyul 2 kurus, saya gemuk. Tuyul 2 gesit, saya lemes. Tuyul 2 jelek, saya cantik. Yang terakhir itu semoga jadi kenyataan.amin.
                                   
Mbak Nurul selaku Ibunya Tuyul 2 pun berteriak ke saya, hati-hati sama Tuyul 2, jangan dipaksa. Diminta baik-baik aja. Saya langsung nurut dan berhenti main india-indiaan sama dia-_-. Dengan muka sok unyu saya minta kembali itu hape. ya ampun rempong sumpahhh…. *makan sunlight*

Belum selesai saya ngerayu si Tuyul 2, tiba-tiba dengan santainya… plung! Hape saya dilemparin ke dalam tambak sama Si Tuyul 2. Ya ampun, hape saya. Nyemplung. OH TIDAAAAAKKK!
Di otak saya flashback kejadian beberapa bulan yang lalu, saat saya masih SMP. Demi beli hape itu, saya bela-belain bawa bekal sendiri demi menghemat uang 10ribu rupiah tiap hari selama 4 bulan, nggak beli mie ayam di kantin, nggak beli es ale-ale di warungnya Bu Bambang, nggak beli chocolatos, nggak beli lumpia stasiun

Bagaikan seorang Ibu yang barusan liat anaknya jadi model iklan Gery Toya-Toya di tv. Jleb abis.
Atul yang awalnya ketawa-tiwi lihat saya india-indiaan bareng Tuyul 2, langsung mendekat. Dia panik abis, bilang hape saya udah nggak kelihatan. Selama sedetik saya sempat berharap mata saya punya kemampuan nerawang air tambak yang butheknya ngalahin wajahnya Sule itu.

Pas Mbak Nurul bolak-balik dari warung ke tambak buat ngambil jaring, saya bisanya diem aja di kursi ngeliatin mie dan es Nutri Cetit yang tinggal separo.
Bisa bayangin nggak gimana rasanya punya benda berharga yang susah banget ngedapetinnya dalam sekejap kelelep di tambak bangke ikan warna ijo?

Nggak lama kemudian, Mbak Nurul berhasil menjaring hape saya dengan jaring keramatnya. Pas saya melihat kondisi hape tersebut, saya serasa terbang ke rasi bintang yang paaaling nggak manis. Rada nggak nyambung, sih. Yang penting saya shock melihat hape saya udah diselimuti benda-benda ijo tak terdeteksi, layarya juga kelap kelip kayak di pasar malem.
Somebody, minta zakat, plis.

Sementara itu Atul berusaha membuat saya tegar dengan menyanyikan lagu Tegar-nya Rossa. Muehehe… Atul membantu saya melucuti hape saya (melepas chasing dan mengeluarkan hape doang). Rasanya air mata ini udah dipucuk pohon cemara. Mau nangis malu, mau nggak nangis nanti nggak ada yang kasian sama saya :-?

Mbak Nurul yang marah langsung mukulin Tuyul 2 dengan sepenuh hati. Dari muka sampai punggung. Ya ampun ngelihatnya langsung nggak tega sumpah. Saya segera menghampiri Tuyul 2 dan berusaha memisahkan Tuyul 2 dari Mbak Nurul, sambil nangis. Sinema Indosiar banget deh…

Akhirnya beberapa temen saya dari kelas tetangga yang melihat langsung melerai Tuyul 2 dan Mbak Nurul yang emosi banget. Saya juga berusaha nahan tangis. Malu ding sumpah. Setelah membayar mie dan es Nutri Cetit, saya dan Atul undur diri dari lokasi shooting film india tersebut. Mbak Nurul sempat tanya soal ganti rugi hape saya yang udah sodakollohulazim. Mau minta ganti rugi sungkan banget, tapi kalau nggak minta saya yang pailit. Aaaa dilemaaa… *backsound Cherry Belle nyanyi sambil cuci piring*
Hem akhirnya saya nolak uang ganti rugi. Mungkin ini memang kehendak Allah yang terbaik buat saya. Ea eaa…

Ya gitu deh. Meskipun nggak bisa lagi nerima Bluetooth dan kameranya jadi burem, yang penting hape saya nggak rusak-rusak amat. Masih bisa dipake sms-an, telpon, dan internetan. Si Tuyul 1 (Mamatt) dan Tuyul 2 sekarang rutin nyapa saya tiap ketemu. Ngerasa bersalah mungkin. Yeah!!! Tuyuul jugaa manusia…\m/
As always, dibalik suatu kejadia pasti ada hikmahnya. Hikmah yang bisa kita petik kali ini adalah jangan suka nonton film india. Oke lagi-lagi nggak nyambung, yang penting hikmah.

Sekian wassalaaam.

6 komentar:

  1. Hahaha kenapa harus film india sih ckckk

    ReplyDelete
  2. hehe nggak tau deh lagi labil :m:

    makasih udah komen vel:)

    ReplyDelete
  3. hee aku g diceritain ttg inii???

    caks

    ReplyDelete
    Replies
    1. caks? ini cakkies saray atau anca :O
      udah tak ceriatin gitttuuuu ^^

      Delete

Follow juga twitter saya @BrilliantGivya :)