From SMAN 1 Bangil with Kudet and Galau



Assalamualaikum

Pict - OSIS SMAN 1 Bangil periode 2012/2013

Suer malam ini saya galau tingkat nasional tahun 2013. Bukan gara-gara kemarin abis mecahin kursinya tukang bakso Masjid Manarul (weits aib). Ini semua gara-gara Diklat Ekstrakulikuler di SMAN 1 Bangil :(

 

Sudah pada tahu kan, diklat adalah sebagai persiapan bagi calon anggota ekstra. SMAN 1 Bangil tercinta menyelenggarakan kegiatan ini setiap tahun. Biasanya sih dimulai pas Sabtu malam sampai Minggu siang. Cucok buat numpang wifi gratisan, kan jadi orang gede itu enak, tapi susah dijalanin *korban iklan Tri*

Sebagai pengurus OSIS, saya wajib datang untuk mengawasi kelancaran acara. Alhamdulillah temen-temen OSIS hebat banget, meskipun kegiatan bertubi-tubi menyapa, semua tetap semangat, kompak, dan koplak. Papa bangga sama kamu.

Tapi sayangnya saya gak boleh ikut nginep. Kan Putri Solo alergi debu. Eh gak nyambung coy.

Yang bikin saya galau, adalah pas keliling sama Anca. Saya baru nyadar kalau sampai kelas 3 ini, saya gak pernah ikut diklat ekstrakulikuler! Bahkan nggak tau diklat ekstra itu kayak gimana!

Rasanya kayak ada Pak SBY lagi bisikin kata ‘kuudet~ kuudet~ ’ di belakang :(

Baruuu aja tahu, kalau diklat malam hari di smanba itu keren dan seru banget. Kayak di tipi-tipi tuh.
Ada yang latihan pencak silat di lapangan, petualangan jalan jongkok ala anak teater, anak voli dengan rukunnya nonton film Despicable Me 2 (sumpah nggak nyambung banget. Emang ada teknik main voli ya di DM2 -__-), sampe ada juga anak PMR yang dengan polosnya nyalain 3 lilin di gazebo (mungkin di PMR ada materi ngepet-__-). Denger-denger juga anak paskib diklatnya tengah malam nanti. Pokoknya smanba kayak pasar malem!

Semacam tarzan masuk smanba, tangan ini nggak berhenti tepuk tangan tiap lihat kegiatan masing-masing ekstra yang super duper seru.

Untungnya nih mulut gak sampe tumveh-tumveh saking kagumnya.

Hal ini juga membuat saya dan Anca merenung. Kalau Sari gak lagi OSN di Bandung, dia pasti ikut merenung juga. Sambil nyemil cabe biar suasana makin dramatis. Eh ini eike ngetik apaan sih cyn -..-

Lanjut. Yang kita renungkan adalah waktu. Ini tahun terakhir kita di Smanba, nggak nyangka sekarang udah jadi senior lapuk *enggg*. Padahal rasanya baru kemarin saya mengalami tragedi rebutan kursi sama Baidlowi, hapediceburin tuyul *ups*, dan mecahin kursinya tukang bakso masjid manarul… eh kalau yang terakhir itu emang kemarin sih -___-

Tiba-tiba saya teringat pesan guru Smanba (saya lupa siapa, pokoknya ada lebih dari satu guru yang pernah menyampaikan ini.)


“Jangan sia-siakan waktumu. Waktu tidak bisa diulang”


Mungkin pas baca atau denger, udah nggak ada feel ya sama kalimat itu. Eak. Tapi setelah Tragedi Merenung di Smanba di Malam Hari tadi, saya bisa menemukan makna yang cukup besar dari kalimat tersebut.

Intinya sih, pergunakan waktu sebaik mungkin. Karena yang namanya waktu itu berlalu sangat cepat. Nggak bisa terulang sekeras apapun kita mencoba. Nggak ada yang tahu, akan jadi seperti apa kita semua di waktu yang akan datang.
Maklum sih, kan waktu pake aki gs astra. Ngebut tiap hari. Tuh kan mulai nggak jelas lagi :(

Finally, hikmah yang bisa diambil dari Tragedi Merenung di Smanba di Malam Hari di atas adalah, jangan ikut diklat ekstra smanba biar gak galau. Hohooo.

Sekian wassalamualaikum wr.wb.

0 komentar:

Post a Comment

Follow juga twitter saya @BrilliantGivya :)