The Last Ujian Semesterrr Kelas 10

Bismillah…

Fiyuh, setelah 9 hari berpusing-pusing ria di sekolah dengan 18 mata pelajaran, akhirnya selesai juga itu UKK (Ujian Kelainan Kenaikan Kelas). No more belajar dari pulang sekolah sampai jam 10 malem! Kini saya bisa tersenyum lega, selega habis minum obat pereda batuk berdahak produk asli Indonesia. Mohon diabaikan.
Saya mau berbagi cerita lumayan norak saya mengenai Ujian Semester selama duduk di kelas 1 SMA ini.
Kesan buat ujian kali ini lumayan lah, meskipun nggak semeriah ujian sebelumnya yang ada kembang desa api, balon kempes, air muncrat, dan sebagainya. Oke, mohon diabaikan lagi dan tolong baca sampai habis demi menunjang karir menulis saya.
Cekinyot!

Review Ujian Semester 6 bulan yang lalu dulu, yuuu...

 

Lokasi tempat duduk saya lumayan asyik. Saya duduk nomor dua dari depan di barisan meja depan guru *dih ribet*. Teman sebangku saya adalah Mbak @Cijukkk alias Mbak Ijuk, eh, Mbak Rati.
Saya udah cerita belum sih, kalau saya punya saudara kembar cowok? Kebetulan banget loh ternyata saya dan Mbak Rati sama-sama punya saudara kembar. Saudara kembar Mbak Rati namanya Mbak Rita, satu sekolah tapi beda kelas.
Ehh yang luar biasa kebetulan, kan meja yang kita tempati itu paginya dipake ujian kakak kelas 12, ternyata itu meja ditempati Kak Dito. Dan Kak Dito itu juga punya saudara kembar di sekolah ini. Ya ampun tiga orag yang punya saudara kembar di satu bangku? Trio Macan lewaat!

Review Ujian Semester sekarang

Posisi duduk saya sekarang bikin nyesek banget. Udah belakang, pojok, sendirian lagi! Hmmm… Perfect! *ala Cheff Quinn*
Sebenernya saya nggak habis pikir sama maksud panitia yang ngatur bangku sehingga di kelas saya ada 3 anak yang duduk sendirian?

Apakah saya termasuk dalam 3 anak itu karena kaos kaki saya belum dicuci 2 minggu, jadi para guru khawatir akan banyaknya korban yang bergelimpangan setelah menghirup bau-bauan di sekitar saya??? *cakar tanah*
Saya juga sempet nangis disko, soalnya sekarang Mbak Cijuk malah duduk di depan saya sama si Rico Ceper. Dasar, yey udah rebut pelanggan eike! Eh?
So, tiap saya selesai ngerjakan soal tapi sungkan kalau ngumpulin duluan, saya cuma bisa memandang Mbak Cijuk “si mantan partner ngobrol pas ujian” dari belakang. Hm, drama korea abis.

WEISSS TUNGGU DULUUU! Jangan panggil saya Brilli Cantik Imut Lucu dan Menggemaskan kalau saya nggak punya innovasi! Ini nih, innovasi saya agar Mbak Cijuk tetep inget di belakangnya ada saya :

1.           Manggil Mbak Cijuk dengan muka sok imut. Meskipun tujuannya manggil cuma buat minjem penghapus-_-
2.           Ada coretan “@Cijukkk” di penghapusnya Mbak Cijuk. Biar rame, saya tambahin tulisan “@Ijukkk” diem-diem di bawahnya.
3.           Nyimpen fotonya Mbak Cijuk di dompet. Oke yang ini terlalu over dan saya bohong.


Tapi ada untungnya juga lho, saya duduk di pojokan. Saya jadi bisa kenalan sama Mbak Kunti… eh nggak ding, jangan sampe-_-
Keuntungan duduk di pojokan kelas yaitu bikin saya lebih leluasa. Ngapa-ngapain bebas banget. Dari bersin, batuk, nyanyi, sampai kentut.

Eh by the way any busuk, kok dari tadi kesannya saya cinta mati banget nget, ya, sama Mbak Cijuk? Haduh mohon nggak usah dimasukkan ke hati, pikiran, apalagi dompet, ya. Just for fun. Hohoho… *ketawa bareng teman-teman arisan*
Oh iya, buruan siapin kertas dan pensil. Catet, ada satu hikmah yang bisa diambil dari cerita kamseupay binti kamseupil saya diatas.:

Jangan lupa beli penghapus sebelum ujian.

Sekian. Wassalam.

3 komentar:

Follow juga twitter saya @BrilliantGivya :)