Deklarasi Pelajar Anti Kekerasan- INI CIYUS LOH


Miris ya akhir-akhir ini lihat berita tentang tawuran pelajar di tivi, di koran Jawa Pos, di majalah Bobo sampai majalah Trubus (ngaco). Ini ciyus lho. Miapa? Mereka yang tawuran sampai korban jiwa segala itu tujuannya buat apa? Buat rebutan bola kayak Barcelona sama AC Milan kemarin? Atau… buat mencari laju reaksi dalam keadaan setimbang? Hm, kesetrum Bu Falah nih.
Gak nyambung. Gambung. Next.

Nah karena hal itu, OSIS di sekolah saya (yang diketuai oleh ketua) (yaiyalah) kerja sama dengan OSIS dari sekolah lain se kabupaten/kota Pasuruan buat menggelar Deklarasi Anti Kekerasan. Nih acara kece buadai cuy, selain bikin nama OSIS Smanba halum kembali *ahem* di acara ini kita juga disuruh ikrar akan menumpas kekerasan dan kejahatan. Power Ranger, bersatu!


Setelah pidato dari Pak Bupati Dade Angga, seluruh peserta tanda tangan di banner. Misinya dapet seribu tanda tangan gitu deh.
Saya selaku bidadari turun dari genteng musholla pun ikut tanda tangan bersama Sari dan Anca (yang turun dari genteng musholla juga, tapi bukan bidadari) juga peserta lain. Waktu pegang spidol, orangnya nyuruh saya tanda tangan di tempat yang ditunjuk. EEEEH gak taunya tempat itu pas di bawah tanda tangannya sodara kembar saya. Wkwk, Ibu sakti banget ah *colek* :3
Saya sengaja membubuhkan uname twitter saya, KAILLIANT, setelah Anca nulis uname Twitternya juga. Hihi, ada dari sekolah lain juga gitu. Lah ketika saya nulis, langsung deh dibentak sama Ibu Sakti Banget tadi. Saya disuruh nulis nama sekolah, bukan nama pribadi. Apes deh. Ampun Bu Sakti Banget. *<- anak="anak" ngeksis="ngeksis" o:p="o:p" pingin="pingin" potret="potret">
Abis tanda tangan, kita dikasih konsumsi loh. Konsumsi kan target kedua saya ikut kegiatan ini. *backsound astaghfirullah* Bercanda -__-
Hem tapi kalau Cuma lewat deklarasi, yang dihadiri sama pengurus OSIS masing-masing sekolah aja, saya rasa nggak menjamin juga sih ya bisa menumpas kekerasan. Yah setidaknya ini usaha kita lah.

Betewe any bus kuning, Meskipun cewek juga bisa, tapi yang lebih disorot dalam masalah tawuran ini pasti cowoknya. Rasain tuh… eh:D. Apalagi tawurannya cowok sampe makan korban ituu. Inget Alawy?

Cowok tawuran gara-gara pingin terlihat keren:O

Iyuh wake up dong, justru kita para cewek ogah banget sama cowok yang hobi tawuran. Yang kita butuhin tuh cowok berakhlak dan berotak. Percaya deh!Karena saya kan cewek. Amiin... Loh. Eh. Dor.
Kenapa saya cemungut ea banget ngomongin soal tawuran?
Karena kamu telah mengaduk-aduk hatiku~
Eh. Karena itu masalah utama (selain pacaran) yang sedang melanda temen-temen saya. Ini ciyus loh.

Pokoknya ya, buat pembaca, terutama yang cowok, ngaca deh!!! *kaca langsung retak* Eh salah ding hehe -_-v
Maksud saya Sadarlah, masih banyak hal yang lebih berkelas dari pada tawuran loh. Menurut saya tawuran itu norak badai, kampungan, gak eksklusip, out of date, expired. Yang up to date itu belajar bareng, ikutan lomba, mengharumin nama sekolah, dan tadarus bareng. Bener nggak? -o-
Dibalik ikan mujaer, terdapat duri yang tersembunyi. Dibalik cerita saya, ada hikmah yang tersembunyi *pantun gagal parah*
Hikmahnya = Kalau nggak ada tawuran, saya nggak akan kenal Alawy anak IPS 2. Dor gambung lagi ya-___-
Sekian. Wassalam *dadah teletabis*

1 komentar:

Follow juga twitter saya @BrilliantGivya :)