Nonton Konser Rakyat Anang Ashanty : LIVE!


Aneh yak kok saya tiba-tiba posting bahan beginian-_-

Tapi jujur, ini pengalaman pertama saya nonton konser musik secara live. Sebelumnya nggak pernah sekalipun mau desak-desakan sama orang laib demi nonton konser musik. Pengalaman pertama bangeeet.
Pokoknya nggak kepikiran sama sekali lah bakal nonton Konser Anang-Ashanty secara live.

Hari Sabtu tanggal 16 Juni

 

Saya, Rizki dan keluarga Oom Sofry Doni (kakak Nyokap saya) pergi ke Lumajang buat mengunjungi Eyang Ti. Dari Pasuruan feeling saya kerasa gak enak. Mana Oom Sofry ini kalo nyetir kayak lagi dikejar tomket. Salip sana salip sini, sampe dipepet bis Akas berkali-kali. Anak istrinya sampe ngomel-ngomel dan kebelet pipis saking takutnya. Hahaha!
Buntutnya, di perjalanan Rizki pusing, mual-mual, dan muntah. Pas di test urin ternyata dia positif. Eeh maaf salah ketik-___-
Setelah insiden mual-mualnya Rizki, Oom tetep gak mau tobat. Apalagi kalau bukan gara-gara takut kesalip sama mobil Bude Nuke yang juga ikut perjalanan ke Lumajang. Padahal mobil Bude Nuke juga jalan biasa, nggak ngebut. Iyuh.
Memasuki daerah PLTA Paiton firasat saya tetep gak enak. Tapi sedikit terhibur lah dengan pemandangan megah PLTA. Lampunya banyak banget lho pemirsa, desain pabriknya keren kayak mall, letaknya di bawah jalan yang saya lalui. Kayak di luar negeri. Saya sampe heran ada beginian di Indonesia. Oke saatnya ngaku kalau Brilli norak sekali.

Coba boleh berhenti sebentar, saya pasti foto pose asik dengan background pemandangan lampu-lampu itu… Terus hasil fotonya diupload di facebook dan tinggal bilang itu fotonya di luar negeri. Muahahaa jadi anak gaul deh. Haha iyuuuuh kamseupil.

Sampai Lumajang sekitar jam 9 malem, kita beli bakso Solo. Ah, padahal pinginnya bakso yang duet. Serius.
Nadya sepupu saya tiba-tiba ngebahas tentang Konser Anang-Ashanty yang diselenggarakan di Alun-alun Jember. Nggak jauhlah sama posisi kita saat itu. Dia cerita kalau tadi pagi liat berita di Silet, Anang-Ashanty diarak keliling Jember dan ngadain konser rakyat malam ini. Nadya ngerengek kepingin banget liat itu acara.
Sebagai hadiah karena Nadya berhasil diterima di SMA 1 Malang *hem iri bet-_-* akhirnya Oom Sofry menuruti permintaan Nadya.

Jiwa saya langsung… JDUARRR!!! PREEET! Bushhhh~  *Lah kok jadi suara kentut tadi pagi -.-a*

Nonton konser Anang-Ashanty……… Jadi ini jawaban dari firasat buruk saya selama perjalanan? Ya Allah pingin kentut rasanya. Eh.
BTW Jember ini keren lho. Dulu pas SD saya sering banget baca artikel di majalah Bobo tentang Festival di Jember yang udah mendunia. Menurut buku yang saya baca *ea*, Jember Fasihon Carnaval 2012 diselenggarakan 1 hari setelah Konser Anang-Ashanty.
Pas di Jember Oom Sofry cerita kalau belasan tahun yang lalu Oom kuliah disini, ngekos disini, dan tahu semua seluk beluk Jember. Katanya, Oom malah sempat kenal sama Anang yang dulunya pengamen. Oh baru tahu.
Nadya sempat panik dan kecewa, soalnya semua akses menuju alun-alun Jember ditutup. Mungkin karena terlalu penuh. Oom Sofry akhirnya bisa bobol jalan dan parkir di depan warung nasi bebek. Semua turun, kecuali istri Oom Sofry yang lagi jaga anaknya yang paling kecil.
Saya, Nadya, dan Rizki sempat foto di depan warung nasi bebek emperan itu. Berharap dikira artis dan dikasih nasi bebek gratisan samasi pemilik warung. Hahaha basi bril.
Saya juga ikut seneng lihat Nadya yang jingkrak-jingkrak bahagia, ngefly bisa lihat Ashanty secara langsung. Hem, kayak nggak inget kalau besok dia mau Pra-MOS. Wakakak! Jujur deh pemirsa, saya sempat ragu-ragu pas jalan menuju alun-alun. Soalnya ramai banget, cewek cowok campur jadi satu. Saya kan nggak mau skinship sama lawan jenis serius.
Nicholas Saputra, tolongin saya… T-T
Gubrak.
Saya takut banget. Oom Sofry dengan semangat kemerdekaan narik tangan Nadya masuk ke alun-alun. Meskipun pakai baju kerja super formal ditambah pin lambang garuda di kemejanya yang nggak nyambung banget sama sikon (ciye gaya selangit. Ups.), Oom nggak mau kalah gaul liat konser Anang-Ashanty.

NB:Capek nih ngetiknya. Maka dari itu mari kita persingkat Konser Anang-Ashanty menjadi Konser Nahan. Okesip lanjut.

Biar aman saya langsung pegang tangan Nadya. Tangan yang satunya pegang tangan Rizki. Jadi posisinya kereta-keretaan gitu. Sempat merinding disko pas ngelewati cowok-cowok joget sok asik, ada yang joget mesra bareng pacarnya juga. Hiii *_* tambah merinding lagi pas Nadya lewat, beberapa cowok mulai ketawa dan suit-suit ke Nadya yang punya tampang diatas rata-rata. Ada yang hampir pegang rambutnya juga. Iyalah rame, Nadya pakai rok pendek gitu.

Eeeh, pas saya lewat dan ngelirik, mereka malah diem dan berhenti suit-suit. Buahahahaha berasa jadi mak lampir nih.

 Alhmdulillah gitu loh pemirsa, saya pake kerudung & jubah. Jadi mereka nggak berani macem-macem. Inilah manfaat menutup aurat pemirsa, untuk melindungi kita dari hal-hal yang tidak diinginkan. Cie cie, Brilli ceramah dengerin woi…
Setelah melewati lautan orang joget sok asik itu, akhirnya Oom Sofry nemuin tempat pw buat duduk. Kita duduk di atas sandal masing-masing. Meskipun jarak panggungnya nun jauh disana dan kita cuma bisa lihat Konser Nahan melalui layar, Nadya tetep ngerekam suasana Konser Nahan sambil heboh ala agustusan.
Sempet sebel juga sih orang di belakang saya ngerokok dan asapnya disemburin semua ke saya. Ngok moment banget kan? Coba ada yang jual Aqua, udah saya gambyor rokoknya. Eh sayang pas ada pedagang keliling jual Aqua, saya gak beli soalnya gak bawa uang. Alesan.
Seperti biasa, saya dan Nadya sempet foto-foto dengan gaya mata ditutup satu, bibir dimonyongin dikit, tangan kanan pura-pura garuk kepala, tangan kiri pegang bibir. 11:12 lah sama monyet di Kebun Binatang Kalianyar. Eh btw Kebun Binatang Kalianyar sebenernya masih ada nggak sih? Terakhir kesana pas SD soalnya. Gosipnya dari Mas Wildan udah ditutup gara-gara bangkrut. Hm, sayang bangeet. Ngomong apa sih lo Bril.

Aurel pun muncul. Kirain Aurel mau nyanyi lagu “Dipanggil Tuhan” (lanjutan lagu “Dimarahin Tuhan”), ternyata dia nyanyi lagu yang liriknya gini, “Susah jatuh cinta a a a…” Plis deh Lol, move on dong! Eh pemirsa, suara Aurel ternyata bagus banget lho. Lebih enak daripada pas di tivi.
Woy rel, Lo biasa aja ya habis dapet pujian. Gak usah ngefly gitu deh. Turun!

Terus ada Dewi Pesik nyanyi ABG Tua. Dari awal Depe nyanyi sampe selesai, wajahnya ketutupan terus sama baju ijo punya penonton yang sengaja dikibar-kibarin. Huahahaha! Ekacian deh. Pas Depe selesai nyanyi pihak penyelenggara mengingatkan tuh penonton.
Habis itu aja juga GirlBand kalau gaksalah namanya SuperGirlies. Pokoknya mereka cantik, rame-rame nyanyi dan joget lagu Hip-Hip Hura yang udah di cover. Bajunya warna-warni kayak tomket.
Kita nggak nonton Anang-Ashanty nyanyi. Cuma liat mereka pake baju manten couple warna putih *kayaknya beli di OlShop facebook* lagi diwawancarai pake bahasa Indo remix Madura sama Depe, Arie Untung & Fenita Arie *ceileh hapal*. Ada juga Daynand Fariz, pencetus Jember Fasihon Carnaval yang diwawancarai sambil memamerkan beberapa busana rancangannya yang unik dan warna-warni kayak kue lapis. Jadi laper.

Saya sempet mengalami ngok moment lagi. Ada Opick nyanyi lagu ost. Dealova karangannya. Hah? Opick di Konser Nahan? Mata ini nggak salah liat, kan? #kucekbaju. Eh.

Kita nonton Konser Nahan cuma sebentar, Alhamdulillah ya. Soalnya udah jam 11 dan ingat tujuan awal kan ngunjungin Eyang Ti. Hahaha ampun Eyang ampun... :(
Pas mau balik ke mobil yang diparkir di depan warung nasi bebek tadi, Nadya langsung histeris lihat ada mobil jeep putih gede diparkir di depan kantor pemerintahan dekat alun-alun situ. Kirain Nadya liat Mbak Kunti, eh ternyata jeep itu yang dipake buat ngarak pasangan Nahan keliling Jember. Ngoook!
Etapi saya juga ikut foto-foto bareng Rizki dan Nadya di jeep putih itu kok. Kkk~ Pas saya selesai foto baru nyadar kalau ada bapak-bapak lagi ngorok di kursi kemudinya. Hahaha pantes kayak denger suara-suara mistis.

Hoho, seumur hidup saya nggak nyangka bakal datang ke Konser Rakyat Anang-Ashanty. Padahal selama ini saya pinginnya datang ke konsernya Big Bang, Java Jazz, Secondhand Serenade, Joo, atau Monata. Ups kok Monata.
Tapi biar gak dikira antisnya pasangan Nahan, saya acungi 2 jempol buat konser rakyat ini. Jarang-jarang lho ada artis yang mau adain konser gede-gedean secara gratis kepada masyarakat. Ya gak hoh? Makacih ea mas Anang… *uhuk*

As always pemirsa, disetiap kejadian pasti ada hikmah. Setelah nonton Konser Nahan, saya seperti disadarkan dari tidur panjang. Ada hikmah kuat yang tersembunyi dipalik peristiwa di atas, yaitu “Jangan sekali-kali nonton konser musik sebelum makan nasi bebek”. Okesip.

Sekian. Wassalam…~

0 komentar:

Post a Comment

Follow juga twitter saya @BrilliantGivya :)