Special Day for Kevin Pranowo Reynaldy :D

Satu kata yang bisa mendeskripsikan perasaan saya pas tanggal 27 Mei 2012 kemarin      = senaaaang! =D

Minggu, 27 Mei 2012

Ada yang beda di rumah Blok B-18 saya pada tanggal 27 Mei. Yep, hari syukurannya adik saya, Kevin Pranowo Reynaldy yang genap berumur 2 tahun. Aslinya Si Kepin ini lahirnya tanggal 26 Mei, tapi biar temen-temennya Kepin bisa datang, acara syukurannya diganti Hari Minggu.
Minjem bajunya om tawon sebentar-_-

 

Bonyok saya emang udah niat banget bikin ini acara. Udah di planning dari bulan Februari. Beberapa barang pendukung acara kayak balon dan kawan-kawan juga udah dibeli duluan.
Tapi ada yang mendadak juga, sih. Bonyok baru pesan menu makanan acara pada hari Sabtu. Kebetulan teman saya, Iis (nama gaulnya Atul), main ke rumah buat belajar bareng. Sedangkan saudara kembar saya, Rizki, lagi main futsal dan nggak jelas kapan pulangnya-_-. Jadi saya sekeluarga plus Atul keliling Bangil, nyatronin toko-toko makanan sampe malem. Sekalian cari makanan buat buka puasa soalnya saya dan Atul lagi puasa.
Oke, back to rumah berantakan saya yang dijadikan lokasi acara.

Dari pagi nyokap repot banget nyusun makanan sampai minuman. Untung ada Bu Sugeng dan Cak Jupri (dan beberapa orang yang saya nggak kenal) yang setia banget bantuin nyokap tiap hari. Dan kurang ajarnya, saat itu saya malah pergi ke rumah Feni di Mendalan buat ngasih tugas Seni Budaya. Pas pulang, sandal saya putus *emang layangan* -_-
Jadi saya saya bokap mampir ke Plaza Bangil dulu buat beli sandal seadanya. Karena keburu-buru tsayat dimarahin nyokap, saya skip aja acara nawar ngotot kayak biasanya. Yeah, Rp 40.000 buat sepasang sandal biasa. Baru nyesel pas di jalan. Karma nggak bantu nyokap kali ya … :___)

Pas pulang, ternyata Atul, Robert, dan Shina yang habis latihan teater di Alun-Alun Bangil lagi otw ke rumah buat jadi pembantu peramai acara. Kkk~ Alhamdulillah…
Atul sama Robert dijemput Rizki naik sepeda motor. Sedangkan Shina datengnya molor soalnya dia ngothel. Ya ampun nggak habis pikir otaknya isi apa aja sampai kepikiran ngonthel dari sekolah ke rumah. Mana sepeda onthel pinjeman!-___-

  Atul ngebet banget naik sepeda onthel:3

 Robet, Si Cantik (xixixi), Kepin, Shina

Kepin banyak gaya 

 Sekitar jam 3 sore, saya dan Atul disuruh nyokap buat “mengungsikan” Kepin ke rumah Blok B-1 biar Kepin nggak ngerecokin nyokap. Itu rumah punya bonyok tapi lagi disewa sama Bu Sugeng, jadi saya dan Atul lowes-lowes aja masuk ke rumahnya. Haha sok banget-_-

Nggak lama, saya dan Atul balik lagi ke rumah B-18. Si Kepin nggak lupa saya tenteng juga.

Itu tas isinya ayam semua *perut joget disko*

Bukan kebun binatang

Sekitar jam 4 sore rumah saya berubah jadi kandang macan. Teriakan khas anak kecil labil membahana disana-sini. Masih mending cuma teriak-teriak, eh, mereka juga rebutan balon. Yang ngerasa lebih tua megang balon lebih banyak. Ada yang rebutan juga sampe balonnya meletus. Bahhh!
Si Kepin malah seneng banget rumahnya rame kayak pasar.
Acara dibuka oleh nyokap. di tengah acara, sesi hiburan dipandu oleh saya meskipun kalau ngomong masih belepotan banget-_-. Tugas saya adalah memberi hadiah anak-anak yang nggak punya malu buat menunjukkan bakatnya *hahay bahasanya frontal*
Heeem, sempet salut loh, saya! Ternyata anak kecil sekarang udah pada pinter baca puisi dan nyanyi lagunya Cherry Belle dengan fasih sambil nge-dance! We o we be ge te.
Hadiahnya nggak buat anak kecil aja, tapi buat ibu-ibu yang ngaterin anaknya. Pastinya ibu-ibu ini nggak saya suruh baca puisi atau nyanyi lagu Cherry Belle sambil nge dance ya-_- Saya ngasih pertanyaan, yang benar di kasih hadiah, dong! Hoho.

Acaranya nggak sampai satu jam. Setelah berdoa bersama, semua makhluk labil itu rebutan keluar dari rumah. Entah karena nggak sabar dapat jatah makanan dan kue, nggak sabar salaman sama Kepin, atau udah enek lihat tampilan dalam rumah saya yang mirip Pasar Ikan Kalianyar.

Bubar woy bubarrrr

Pas udah sepi, ternyata masih ada aja anak kecil yang dateng dianter orang tuanya. Salah satunya Adek Anggun yang dandanannya emang anggun banget meskipun masih labil-_- Mamanya juga udah dandan cantik banget. mereka telat karena si Anggun tertidur. Wahaha untung aja bawa kado, kalo enggakk… Aduh Masya Allah bercanda. Gak bawa kado juga nggak papa seriusan v._.v

Anggun cantik. Meskipun kayak terong.

Karena kondisi rumah saya belum memungkinkan buat shalat berjamaah, saya, Atul, Rizki, Robert, dan Shina shalat ashar di masjid yang lokasinya masih satu perumahan. Sempet rempong juga pas 3 cowok ababil itu saling tunjuk sebagai Imam. Saya sama Atul diem aja lihat tingkah mereka. Akhirnya Robert yang mau jadi Imam *prok prok*

Setelah shalat, ternyata si Kepin udah loyo. Dia tidur dengan nyenyak di kamar. Mungkin dia mimpi acara yang tadi. Wkakakak…
Lanjut saya, Atul, Rizki, Robert, dan Shina foto-foto di antara tumpukan kado. Kkk~ setelah bosen foto, Rizki, Robert dan Shina keluar main badminton. Atul juga ikut keluar buat buang angin, eh, cari angin. Saya nyusul setelah makan ayam goreng plus plus. Nyammm…
Ternyata mereka berempat udah punya kesibukan sendiri-sendiri. Robert dan Shina main badminton pake tangan kiri sementara Rizki dan Atul jadi umpire pertandingan yang gagal. Beuh mana Rizki sama Atul kerjaannya berdebat mulu. Jadilah saya semakin ngacang di depan garasi. Kayak orang amnesia, nggak tahu what to do lah

Saat kealay-an Robert lagi memuncak

pada banci kamera semua.. wahaha:D

Rizki rempong nyari sesuatu sampe masuk rumah orang pede banget -_-

Sekitar pukul 5, nyokap nelpon supir buat nganter Atul, Shina, dan Robert pulang pake mobil butut bokap. Saya nggak mau ikut mereka. Rizki juga ikut.
Masih inget kan kalau Shina ngonthel? Nah juga karena rumahnya Robert dan Shina di Kota Pasuruan (mereka ngekost di deket sekolah), jadi Shina dan Robert memutuskan buat nginep di rumah. Rizki sih iyes aja, dari pada mereka nggelandang di pinggir jalan? Kali aja belum bayar kost. Muahaha bercanda sumpah ._.V
Setelah Shina dan Robert balik ke kost.an buat ambil seragam, mereka bersih-bersih kamar di lantai dua. Yang namanya cowok kalau udah ngumpul, dijamin nggak ada tenangnya. Sampai jam 11 malem pun mereka menghasilka suara berisik. Suara teve pun kenceng banget.
Nekatnya lagi, pas Robert sama Rizki turun ke lantai satu dan keluar rumah dengan alasan yang gak jelas, Shina malah turun dari balkon. Masya Allah herannya kakinya nggak patah turun dari balkon setinggi itu. Gila saya yang lagi di dalem sampe kaget dan lari keluar gara-gara denger teriakan Robert yang mendayu itu. Nyokap yang lagi tidur di sebelah Kepin sampe kaget juga. Ah elah Shina ada-ada aja tuh ababil satu.

Hm… aslinya sih masih banyak kejadian-kejadian lucu kita berlima bareng Kepin hari itu. Disini Kepin pemeran utamanya tapi part nya dikit banget ya? Tau ah Brilli lagi labil. Mana kalimat saya diatas kacau sekale. Banyak typo jugaa hadeh-___-
Capek banget soalnya ngetik segitu banyak. Suatu hari kalau saya punya kesempatan ber-Stand Up Comedy ala Raditya Dita, bakal saya certain deh sampai ke akar-akarnya. Kalau perlu sampe ke inti buminya juga! Kkk~ kelihatan ngaco nya-___-
Oke deh capek beneran capekkk nulis banyak banget mana banyak backspace nyaaa x_x
Alhamdulillah kalau ada yang mau baca sampai titik darah penghabisan ini. Kalau nggak ada… nggak papa kok *aslinya sih ngejer di WC*
Ahhh udahhhh! Sekian. Wassalam!

4 komentar:

Follow juga twitter saya @BrilliantGivya :)